10 Museum Teratas di Dubai

10 Museum Teratas di Dubai

Campuran pencakar langit dan campuran Dubai membuktikan bahwa ia berada di luar pusat keramaian, arsitektur futuristik, santapan global, dan kehidupan malam yang berbuih. Puluhan museum, monumen dan tempat warisan yang tersebar di lingkungan bersejarah termasuk Al Fahidi dan Al Shindagha memberikan sedikit budaya dan sejarah.

Menampilkan beberapa koleksi paling penting dan kaya di UEA, museum ini – yang sebagian besar berada di dalam benteng tradisional yang apik, rumah-rumah mewah dan bangunan tua lainnya – luar biasa untuk menampilkan seni dan hiburan mereka yang patut ditiru. Berikut adalah 10 museum terbaik di Dubai yang dapat dikunjungi.

1. Museum Al Fahidi Fort & Dubai

Dulunya menjabat sebagai tempat pemerintahan, tempat tinggal kerajaan, pangkalan militer, dan kemudian sebuah penjara telah berkembang menjadi museum utama Dubai. Dibangun pada tahun 1787 sebagai barikade untuk melindungi kota, Benteng Al Fahidi dengan desain sederhana dan batu-batuan berwarna pucatnya sekarang berdiri sebagai ilustrasi yang memukau di sebuah benteng gurun, menggemakan arsitektur tradisional Emirat. Museum yang dikonversi dari benteng ini memiliki banyak penemuan arkeologi yang menarik yang berasal dari tahun 3000 SM, termasuk kanon, pisau khanjar, dan tombak. Mereka terutama dipamerkan di ruang bawah tanahnya yang luas. Pameran lebih jauh membentang ke ruang video serta kumpulan diorama seukuran, memberikan wawasan menarik tentang kehidupan sehari-hari Emirat yang sederhana sebelum menjadi pusat bisnis global yang berkembang.

2. Museum Bait Al Wakeel Maritime

Ini adalah salah satu permata tersembunyi Dubai yang terselip dekat dengan souk tekstil dan stasiun abra di Dubai Creek. Dibangun pada tahun 1934 dan dikreditkan sebagai gedung perkantoran pertama di kota ini, merupakan rumah bagi beragam seni dan artifisial yang mencerminkan tradisi memancing dan laut emirat. Sebuah restoran warisan yang menyajikan hidangan klasik Emirat dan makanan laut yang lezat dengan suasana yang keras juga dilekatkan. Dengan area berhias kayu tua yang menjuntai di atas air, ia menawarkan suasana yang tenang untuk menikmati pemandangan yang indah dan menyaksikan semua tindakan yang terjadi di atas air.

3. Museum Kopi

Semua meskipun bukan asli emirat, kopi memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang pengaruhnya dalam sejarah dan budaya Emirati. Dan jika Anda ingin tahu tentang ini, pastikan mengunjungi Museum Kopi yang baru dibuka. Pengaturan yang mengundang, atmosfir yang tenang, aroma kopi yang nikmat, dan spektrum lebih dari 300 layar antik yang menggambarkan Emirat dan sejarah kopi global – semuanya menggabungkan museum ini menjadi salah satu pengalaman yang harus dilakukan di Dubai. Pergilah ke bar minuman museum untuk menikmati secangkir kopi tradisional Arab.

4. Rumah Sheik Saeed Al Maktoum

Sebelum diubah menjadi museum, struktur abad ke-19 dengan sebuah halaman megah dan menara angin tradisional merupakan tempat tinggal Sheik Saeed Al Maktoum (kakek penguasa Dubai saat ini, HH Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum) sampai kematiannya pada tahun 1958 Uniknya diposisikan di tepi Dubai Creek, sekarang mendokumentasikan berbagai periode sejarah Dubai melalui kumpulan foto, dokumen, koin, dan perangko bersejarah yang mencolok yang dipamerkan di sembilan sayapnya yang berbeda.

5. Museum Unta

Museum Unta

Cinta Emirat terhadap unta legendaris, dan tidak ada cara yang lebih baik untuk mengetahui pentingnya hewan ini dalam budaya Arab daripada dengan perjalanan ke Museum Unta yang tepat. Dahulu tempat stabil unta yang dikelola oleh kaum Sheiks dan kemudian dikenal dengan Beit Al Rekab (Rumah Unta), properti yang dipugar dengan indah ini – berasal dari tahun 1940an – sangat menggambarkan karakteristik dan beragam aspek sejarah hewan ini, selain memungkinkan Pengunjung mengalami perlombaan unta virtual. Anda juga akan mengetahui tentang berbagai nama yang digunakan untuk unta dalam literatur Arab.

6. Museum Arsitektur Tradisional

Mempesona dan monumental, Museum Arsitektur Tradisional mengeksplorasi serta memperjelas karakteristik dan sejarah arsitektur tradisional Emirati, dengan pamerannya terdiri dari diagram, cetak biru, gambar dll. Sebelumnya kediaman Sheik Juma Al Maktoum, museum ini – bersebelahan dengan Rumah Shewa Saeed Al Maktoum – awalnya dibangun pada tahun 1927. Dengan hati-hati dibangun dengan langit-langit dan menara angin yang tinggi untuk memastikan ventilasi yang baik, rumah ini sama-sama luar biasa karena pintu tradisionalnya dengan ukiran yang rumit, patung yang dibuat dengan susah payah, halaman yang elegan, dan balkon yang menghadap langsung Dubai Creek.

7. Sekolah Al Ahmadiya dan Rumah Warisan

Museum kuno ini layak dikunjungi karena sejarahnya, arsitektur yang menakjubkan, dan lokasi kuno di Jalan Al Ahmadiya di kawasan Al Ras, Deira. Dengan berbagai pameran audio-video, sekolah yang dibuka pada tahun 1912 adalah yang pertama dari jenisnya di Dubai dan tetap aktif sampai awal 1960an. Sangat dekat dengan museum bersejarah ini adalah rumah warisan lengkap dengan halaman yang luas dan kamar-kamar yang didekorasi secara tradisional termasuk Majlis, kamar pengantin dll. Anda juga akan melihat model seukuran saat ini yang menggambarkan gaya hidup awal para Emirat. Dibangun pada tahun 1890, pernah menjadi tempat kediaman seorang pedagang kaya raya – Sheikh Ahmed bin Dalmouk, yang juga mendirikan Sekolah Al Ahmadiya.

8. Museum Koin

Museum ini, yang ditempatkan di Bur Dubai Al Seef Street dekat Big Souk, mengungkapkan berbagai fase sejarah numismatik di kawasan ini. Dari koin yang digunakan selama era Nabi Muhammad SAW sampai pada koin yang ditelusuri kembali ke masa Khalifah Othman bin Affan, museum ini memiliki lebih dari 450 koin langka yang dipajang. Anda dapat melihat pameran ini dengan bantuan layar pembesar. Untuk rincian koin yang mendalam, Anda dapat memanfaatkan tablet layar sentuhnya lebih jauh.

9. Warisan Dubai & Penyelaman Desa

Desa-desa ini telah diciptakan kembali untuk memberi pengunjung sepotong budaya dan tradisi Emirat yang kaya. Sementara Heritage Village adalah pemukiman tradisional Badui yang menawarkan campuran barastis, bengkel tembikar, pasar kecil, dan rumah kopi tradisional, Penyelaman Desa merupakan representasi yang luar biasa dari masa lalu kelautan di kawasan ini, terutama menyoroti penyelaman mutiara yang dulunya adalah sumber utama Emirat dari pendapatan.

10. Museum Al Oqaili

Museum Al Oqaili

Mubarak Al Oqaili (1875-1954) yang sebenarnya berasal dari Arab Saudi dianggap sebagai salah satu penyair terbesar di UEA. Dia membangun struktur indah ini yang diperkaya dengan detail seni pada awal 1920an dengan mempekerjakan beberapa pekerja terampil di Semenanjung Arab. Pengunjung museum ini dapat melihat bagian dari koleksi manuskrip Al-Qur’an yang luar biasa, korespondensi, puisi Nabataean dll.

Apakah Anda seorang wisatawan yang menginginkan dosis asli riwayat Emirat atau orang lokal atau ekspat yang mencari pelarian dari kehidupan kota yang mekanis, kunjungan ke museum ini pasti akan memberi Anda pengalaman unik, selain menghubungkan Anda dengan kawasan ini. budaya dan warisan yang kaya.

Admin